Get the Connx App

Click here to learn more

connx-coin 49

by Connx ● December 29, 2022

Game VR baru dapat mendeteksi ADHD dan kondisi kognitif lainnya

● Gaming 5.0 0 1,4k bm-ic share-ic

Video game tidak hanya diketahui dapat meningkatkan kesejahteraan mental, tetapi game yang satu ini tidak hanya dapat melibatkan indra pemain dengan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) tetapi juga dapat mendiagnosis kondisi tersebut dengan tepat.

Selama bertahun-tahun, dokter telah mengidentifikasi gangguan perkembangan saraf menggunakan kuesioner, observasi, dan wawancara. Secara alami, evaluasi tersebut cenderung menghasilkan hasil yang ambigu. Namun sekarang, para peneliti di Universitas Aalto, Universitas Helsinki, dan Universitas Abo Akademi telah menemukan bahwa melacak pergerakan mata anak-anak dalam video game, serta memanfaatkan pembelajaran mesin, memungkinkan mereka melakukan pengamatan terukur.

Tim merancang permainan realitas virtual yang disebut EPELI (singkatan dari Executive Performance in Everyday LIving) dengan Topi Siro, mantan peneliti Aalto yang sekarang bekerja di perusahaan software Peili Vision Oy, yang dimaksudkan untuk mengevaluasi gejala ADHD pada anak-anak. Versi pertama game ini lebih merupakan alat diagnostik dibandingkan game pada umumnya, tetapi para peneliti sejak itu menambahkan pelacakan mata (eye tracking) untuk mengidentifikasi pola gerakan mata yang sejalan dengan perilaku pasien muda dengan ADHD.

Image via EurekAlert

EPELI adalah game yang mensimulasikan kehidupan sehari-hari dengan membuat pemain menyelesaikan tugas-tugas sederhana seperti menyikat gigi atau makan pisang. Sepanjang setiap putaran, karakter dilemparkan ke lingkungan dengan gangguan seperti televisi yang dinyalakan. Tujuannya adalah mengingat untuk memenuhi tujuan mereka terlepas dari hambatan mental.

Untuk menilai keefektifan permainan dalam mengenali ADHD, tim mengundang 37 anak yang didiagnosis dengan kondisi tersebut dan 36 anak tanpa ADHD untuk memainkan EPELI melawan permainan kedua, yang bernama Shoot the Target. Para ilmuwan memantau semuanya mulai dari seberapa sering seorang anak mengklik kontrol hingga efisiensinya, yang mencerminkan bagaimana pemain menangani rutinitas yang sama dalam kehidupan nyata.

Mereka mencatat bahwa mata anak-anak dengan ADHD bertahan lebih lama pada objek di latar belakang, dan mereka cenderung mengalihkan pandangan mereka dari satu area ke area lain dengan lebih cepat. “Ini mungkin menunjukkan keterlambatan dalam pengembangan sistem visual dan pemrosesan informasi yang lebih buruk daripada anak-anak lain,” jelas Liya Merzon, seorang peneliti doktoral di Universitas Aalto.

Pemimpin proyek Juha Salmitaival, seorang Academy Research Fellow di Aalto, mengatakan bahwa EPELI cocok untuk anak-anak dengan ADHD, yang akan diberi insentif khusus dengan adanya unsur kesenangan. “Kami ingin mengembangkan terapi digital berbasis gamifikasi yang dapat membantu anak-anak dengan ADHD bersemangat melakukan hal-hal yang tidak akan mereka lakukan,” Salmitaival menjelaskan.

Tim sekarang percaya bahwa game itu dapat disesuaikan untuk dimasukkan ke dalam pengobatan ADHD untuk anak-anak dan orang dewasa, serta untuk mencari gejala autisme, kelumpuhan otak, dan penyakit ingatan terkait usia seperti Parkinson dan Alzheimer. Saat ini, game tersebut hanya dapat diakses oleh ahli saraf yang bekerja di unit neurologi anak dan psikiatri anak di Rumah Sakit Universitas Helsinki.

 

Sumber: DesignTaxi

Beri rating artikelnya!

Seberapa puaskah kamu?

coin

Selamat kamu berhasil dapetin Connx Coin! Terus explore untuk mendapatkan Coin lebih banyak!